Kamis, 09 Agustus 2012

Kanker Serviks


Apakah yang dimaksud dengan kanker serviks ?

  Kanker serviks adalah tumor ganas yang terletak pada saluran rahim vagina dan serviks. Tingginya kasus kanker serviks umumnya berusia sekitar 50 tahun, dan pasien dengan kanker serviks pada pernikahan dini, hamil dini, perempuan dari infeksi HPV produktif. Dalam beberapa tahun terakhir, kejadian kanker serviks secara bertahap usia dekat dengan wanita muda.

  Seberapa tinggi kasus kanker serviks & angka kematiannya ?

  kasus kanker serviks menduduki peringkat kedua di seluruh kanker perempuan. Setiap tahunnya sekitar 53.000 kasus kanker serviks terjadi, dimana 85% kasus kanker serviks berasal dari negara berkembang.
  Setiap tahunnya sekitar 7,6 juta orang di seluruh dunia meninggal karena kanker, akuntansi untuk 13 persen kematian kanker secara global, termasuk korban kanker serviks dari sekitar 27.000, dan 88% angka kematian berasal dari negara berkembang.
Kanker Serviks

  Apa penyebab kanker serviks ?

  70% kanker serviks disebabkan oleh human papillomavirus (HPV), diikuti oleh kanker serviks yang disebabkan oleh merokok dan human immunodeficiency virus (HIV), dan faktor risiko lainnya saling terkait yang juga dapat menyebabkan kanker serviks.
  Faktor risiko kanker serviks lainnya antara lainnya meliputi : klamidia, kebiasaan makan yang buruk, menggunakan obat-obatan yang mengandung hormon, riwayat keluarga yang terkena kanker serviks, terlalu sering mengkonsumsi pil kontrasepsi, berhubungan seksual di usia muda, hamil dini, melahirkan banyak anak dan faktor lain yang cenderung memicu kanker serviks.

  Apa gejala kanker serviks?

  1. Periode menstruasi yang tidak teratur atau pendarahan vagina bahkan setelah menopause.
  2. Banyaknya keputihan yang mirip susu cair, mengeluarkan bercak darah & bau busuk.
  3. Frekuensi kencing yang semakin sering, tidak than kencing, sembelit dan lain lain
  4. Rasa nyeri pada bagian tubuh tertentu
  5. Penurunan berat badan, anemia, demam dan kegagalan sistemik.
kanker serviks 2

  cara mendeteksi kanker serviks

  1. Pemeriksaan ginekologi secara teratur, deteksi dini apakah ada lesi pada serviks.
  2. Pemeriksaan infeksi leher rahim (cervicitis), apabila ada harus diobati sesegera mungkin.
  3. Apabila merasakan gejala awal kanker serviks, segera memeriksakan diri ke rumah sakit.

  cara mendiagnosa kanker serviks

  1. Pap smear serviks : wanita yang sudah menikah dalam pemeriksaan ginekologi atau anti-kanker skriningnya, membutuhkan Pap smear untuk serviks.
  2. uji yodium : diamati menggunakan kolposkopi leher rahim, permukaan leher rahim dibersikan dulu dari lendir, lalu diteteskan yodium 2% pada leher rahim dan mukosa vagina, apabila tidak berwarna maka ditandai sebagai positif, apabila hasilnya negative, maka dapat diambil samplenya untuk patologi.
  3. Biopsi : apabila hasil biopsy dari serviks menunjukkan negatif, maka pada kolom skuamosa serviks kulit di persimpangan dari 6, 9, 12 dan 3:00 untuk mengambil empat poin biopsi, atau menggores dengan kuretan kecil, mengorek endoserviks untuk diperiksakan patologinya.
  4. Kolposkopi : kolposkopi tidak dapat langsung mendiagnosa kanker, tetapi dapat membantu dalam biopsi.

  kategori stadium pada kanker serviks

  Stadium 0 : Kanker masih terbatas pada wilayah epitel serviks, kanker serviks stadium 0 disebut karsinoma pemula
  Stadium I : sel kanker hanya sebatas serviks, sudah mulai terlihat ada kelainan.
  Stadium II : sel kanker sudah menjalar ke bagian vagina, namun belum mencapai 1/3 nya bagian vagina. jaringan ikat paraservikal telah mengalami gangguan, namun tidak mencapai dinding panggul.
  Stadium III : sel kanker telah menjalar menuju bagian bawah lebih vagina lebih dari 1/3 bagiannya, atau sel kanker telah menjalar ke tulang panggul dan tampak penumpukan cairan di kedua belah ginjal.
  Stadium IV : sel kanker telah menutupi seluruh bagian organ kewanitaan, atau sudah melebihi area tulang panggul serta telah mengalami penyebaran ke bagian bagian lainnya seperti rectum, kantong kemih, atau bahkan ke bagian lainnya.
kanker serviks 3

  Apa pengobatan konvensional yang paling sering digunakan untuk pengobatan kanker serviks ?

  1. Histerektomi adalah cara yang paling sering digunakan, diantaranya meliputi :
  (1)Histerektomi : pengangkatan leher rahim dan rahim.
  (2) Histerektomi radikal : pengangkatan leher rahim, rahim, vagina bagian atas, ovarium, saluran telur, kelenjar getah bening yang terkena.
  2. Radioterapi : kelebihan dari radioterapi adalah mengeluarkan sinar radiasi yang dapat merusakan sel kanker. Kekurangannya adalah efek radiasinya dapat merusak fungsi dari ovarium terutama pada wanita yang belum menopause.
  3. Kemoterapi : pengobatan kemoterapi pada pasien kanker serviks yang lebih dianjurkan bagi para penderita kanker serviks stadium lanjut maupun pasien dengan kasus kekambuhan. Namun dampak negatif yang dihasilkan oleh kemoterapi sangatlah besar, bagi pasien kanker serviks dengan kondisi tubuh yang lemah umumnya tidak tahan dengan pengobatan seperti ini.

  Perawatan pasca operasi kanker serviks

  1. Perawatan psikologis : pasien kanker serviks umumnya mudah merasa takut, cemas, mudah tersinggung maupun emosi emosi lainnya. Oleh sebab itu, pihak keluarga harus sepenuh hati memberikan perhatian serta dukungan bagi pasien.
  2. Perawatan kebersihan : setelah operasi, dianjurkan untuk mencuci bagian luar vagina dan sebagian saluran vagina untuk menjauhkan diri dari kuman. Dapat juga mengkonsumsi obat obatan antibiotik untuk mencegah infeksi.
  3. Perawatan olahraga : latihan pernapasan perut serta penarikan pengencangan otot anus, untuk mengencangkan otot saluran kencing untuk membantu kantung kemih dalam pemulihan saraf sarafnya.
  4. Perawatan makanan : perbanyak konsumsi makanan yang mengandung vitamin tinggi, protein tinggi, serta makanan lembut yang mudah dicerna, untuk menambah daya tahan serviks.

  Pengobatan yang terbaik untuk kanker serviks

  Guna meningkatkan pengobatan kanker serviks, maka setiap pasien dapat berkonsultasi dengan ahli untuk perencanaan program pengobatan yang paling cocok dan sesuai denga kondisi keseluruhan masing masing pasien yang akan dibantu oleh tim yang terdiri dari ahli bedah, ahli patologi, ahli radiasi onkologi, ahli pengobatan kanker minimal invasif, tim perawat pasien kanker dan penerjemah.

  Pengobatan kanker serviks yang khas di China

  Setelah bertahun-tahun para ilmuwan mengeksplorasi dan meneliti pengobatan Cina, disimpulkan bahwa pengobatan cina sangatlah mengutamakan keseimbangan, yang tentunya dapat berperan sebagai anti-kanker. Kelebihan dari metode gabungan timur dan barat adalah metode ini jauh lebih efektif jika dibandingkan dengan satu macam pengobatan saja. "Terapi Integratif" yang menggunakan metode gabungan dari pengobatan timur dan barat dapat melalui 4 cara, antara lain injeksi obat langsung pada pembuluh darah vena, herbal herbal yang dapat di hirup / di hisap, obat herbal yang langsung di infus pada bagian usus, dan injeksi herbal lainnya. Ini semua merupakan salah satu cara untuk mengkombinasi pengobatan.

  Layanan seperti apakah yang akan diperoleh ?

  Layanan yang akan diperoleh berupa tim pengobatan yang terdiri dari para ahli bedah, internis onkologi, bagian TCM (traditional Chinese Medicine), ahli patologi, bagian radiologi, ahli anastesi, tim perawat khusus dan juga bagian pengobatan lainnya yang akan membantu berjalannya pengobatan secara keseluruhan. dan juga terdapat tim onkologi yang terdiri dari 5 dokter ahli yang akan membantu pasien dalam menciptakan metode pengobatan yang paling cocok dengan kondisi kesehatan serta keuangan pasien.
  Layanan pengobatan di Modern Cancer Hospital Guangzhou adalah layanan “one stop service” untuk mengurangi beban dan kekuatiran para pasien maka di satu sisi selain memberikan pelayanan yang peduli terhadap pasien, di satu sisi adalah terus meningkatkan standar & kualitas pengobatan. Dan pasienpun untuk berkomunikasi dengan rumah sakit melalui cara konsultasi online, email, telepon, pertemuan dan konsultasi secara langsung. Cara cara tersebut adalah cara untuk mempermudah pasien agar dapat mendapatkan informasi mengenai tata cara pencegahan & pengobatan kanker. Tim rumah sakit yang umumnya berhubungan langsung dengan pasien antara lain dokter, suster perawat, ahli gizi dan juga penerjemah, melalui cara ini kebutuhan masing masing pasien dari berbagai Negara dapat secara mudah dipenuhi. Dengan adanya berbagai kemudahan dalam berkomunikasi menjadikan pengobatan terasa lebih mudah.


http://www.asiancancer.com/indonesian/cancer-topics/cervical-cancer/ :sumber

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar